Skip to main content

Pengertian Pembuluh Kapiler dan Fungsinya

Pengertian pembuluh kapiler dan fungsinya – Pembuluh darah merupakan bagian sistem sirkulasi yang fungsinya mengangkut darah ke seluruh bagian tubuh. Dalam tubuh ada 3 jenis pembuluh darah yaitu pembuluh nadi (arteri), pembuluh balik (vena), dan pembuluh kapiler. Apabila sebelumnya kami telah membahas tentang pembuluh nadi dan pembuluh balik. Maka pada kesempatan kali ini kami akan membahas tentang apa itu pembuluh kapiler. Sudah tahukah kamu dengan apa yang dimaksud pembuluh kapiler dan apa fungsi pembuluh kapiler? Jika belum tahu dengan apa yang dimaksud dengan pembuluh kapiler dan fungsinya, maka kamu bisa menyimak pembahasan tentang pengertian dan fungsi pembuluh kapiler di sini. Selain membahas pengertian atau arti pembuluh kapiler dan juga fungsi pembuluh kapiler, di sini juga kami tambahkan penjelasan lain yang dapat mendukung pemahaman kamu tentang pembuluh kapiler. Penjelasan lainnya yaitu tentang ciri ciri pembuluh kapiler, struktur pembuluh kapiler, jenis jenis pembuluh kapiler, dan cara kerja pembuluh kapiler.
Pengertian Pembuluh Kapiler dan Fungsinya

Pengertian Pembuluh Kapiler

Pembuluh kapiler adalah penghubung antara arteriola dan venula yang dapat memungkinkan terjadinya pertukran air, oksigen, karbon dioksida, nutriun dan zat kimia sampah antara jaringan dan darah yang ada di sekelilingnya. Pembuluh kapiler merupakan pembuluh darah yang berukuran sangat kecil, diameternya antara 5 sampai 10 mikrometer.

Darah mengalir dari jantung ke pembuluh arteri, lalu menyabang dan menyempit ke arteriola, lalu masih bercabang lagi menjadi pembuluh-pembuluh yang sangat kecil yaitu pembuluh kapiler. Sesudah terjadi perfusi jaringan, pembuluh kapiler bergabung serta melebar menjadi pembuluh vena, yang kemudian mengembalikan darah ke jantung.

Pembuluh kapiler membentuk sebuah jaringan yang rapat dan berhubungan langsung dengan sel-sel tubuh. Tidak hanya itu, dinding pembuluh kapiler tersusun dari selapis sel yang sangat sempit sehingga hanya bisa dilewati sel-sel darah satu per satu. Karena itulah, darah yang dari pembuluh kapiler bisa langsung memberikan oksigen dan zat-zat makanan ke sel tubuh. Di waktu yang bersamaan, sel darah juga mengangkut zat zat sisa metabolisme dari sel-sel tubuh dibawa melalui pembuluh balik menuju ke jantung. Dengan begitu, jaringan pembuluh kapiler menghubungkan pembuluh nadi terkecil (arteriol) dan pembuluh balik terkecil (venula). Jadi peredaran darah dari jantung menuju ke sel-sel tubuh melalui pembuluh nadi, pembuluh kapiler, kemudian menuju ke pembuluh balik untuk kembali lagi ke jantung yang merupakan sistem sirkulasi atau peredaran darah tertutup.

Fungsi Pembuluh Kapiler

Apa fungsi pembuluh kapiler? fungsi pembuluh kapiler pada sistem peredaran darah manusia adalah sebagai berikut:
  • Sebagai tempat terhubungnya pembuluh arteri dan vena.
  • Tempat terjadinya pertukran cairan, makanan elektrolit, hormon serta bahan-bahan lain.
  • Untuk proses pertukaran oksigen dan karbondioksida di paru-paru
  • Absorbsi nutrisi pada usus.
  • Absorbsi sekret kelenjar.
  • Sebagai filtrasi pada ginjal.
  • Untuk pengaturan suhu tubuh.
  • Untuk membuang sampah terhadap sel-sel di sekitarnya.
  • Sebagai penyerap sari makanan di usus.
  • Pengatur tekanan cairan limfa.
  • Penanda kesehatan seseorang.

Ciri ciri Pembuluh Kapiler

Sebutkan ciri ciri pembuluh kapiler? Ciri ciri pembuluh kapiler adalah sebagai berikut:
  • Mempunyai ukuran yang sangat kecil dengna diameter 5 – 10 mikrometer.
  • Tidak memiliki katub.
  • Denyutan tidak bisa diraskan.
  • Bercabang-cabang.
  • Tersebar di seluruh permukaan tubuh.
  • Apabila mengalami luka, darah akan menetes.
  • Tersusun atas selapis sel dan sangat sempit.
  • Dinding pembuluh darah tipis.
  • Tekanan darah pada pembuluh darah kapiler sangat kecil.
  • Jaring-jaring pembuluh ada di seluruh tubuh.
  • Pembuluh darah paling bisa dilihat pada retina mata.
  • Ketika tubuh aktif, maka kulit kelihatan kemeerahan.

Struktur Pembuluh Kapiler

Bagaimana struktur pembuluh kapiler? Struktur pembuluh darah kapiler terdiri atas endotelium, yang bentuknya lebih kecil dibanding dengan sistem peredaran darah yaitu pembuluh darah arteri dan vena. Endotelium merupakan sel yang terletak di bagian dalam rongga pembuluh darah kapiler. Sel endotelium dilapisi oleh dinding yang sifatnya bisa dipengaruhi adanya tekanan hidrostatik dan osmotik. Tekanan hidrostatik adalah tekanan yang dipengaruhi luas bidang tekan dengan kedalaman tertentu sehingga pergerakannya itu tergantung dari massa jenis, jenis zat dan percepatan gravitasi. Sedangkan tekanan osmotik adalah tekanan yang dapat mempertahankan zat pelarut dengan tidak memindahkannya ke larutan yang berkonsentrasi tinggi.

Jenis jenis Pembuluh Kapiler

Macam macam pembuluh kapiler terbagi menjadi 3 tipe yaitu:
  1. Pembuluh kapiler continue adalah pembuluh kapiler yang dinding dan membran basal utuh. Pembuluh ini terdapat di sebagian besar jaringan tubuh.
  2. Pembuluh kapiler fenestrated adalah pembuluh kapiler yang dinding dan membran basal tidak utuh karena berbentuk pori-pori. Pembuluh ini ada pada usus, ginjal, dan pankreas.
  3. Pembuluh kapiler sinusoidal adalah pembuluh kapiler yang bentuknya tidak silinder dan agak tidak beraturan . Letak pembuluh ini berada di sistem endokrin, sumsum tulang, limfa dan hati.

Cara Kerja Pembuluh Kapiler

Mekanisme kerja pembuluh kapiler diawali dari sistem peredaran darah yang mengalir dari jantung menuju ke paru-paru. Darah tersebut melepaskan sisa dari metabolisme yang berupa karbondioksida dan menyerap oksigen melalui pembuluh arteri pulmonalis. Sesudah itu darah dibawa lagi menuju ke jantung melalui vena pulmonalis. Setelah darah sampai di jantung, kemudian darah dialirkan menuju ke seluruh tubuh. Ketika darah dialirkan ke seluruh tubuh inilah, pembuluh darah kapiler baru dapat bekerja.

Ketika darah yang berasal dari peredaran darah jantung maka tekanan darah tersebut dalam keadaan kurang. Dengan begitu, untuk meningkatkan tekanan darah supaya darah yang telah sampai jantung dapat kembali lagi, maka harus ada tekanan darah dari bagian bawah tubuh. Aliran darah yang mengalir ke atas jantung ini berlawanan arah dengan daya tarik bumi. Setelah itu darah yang kembali dari seluruh tubuh ke jantung melalui saluran pembuluh vena cava superior dan pembuluh vena cava inferior.

Demikian penjelasan yang dapat kami tuliskan tentang pengertian pembuluh kapiler dan fungsinya. Semoga apa yang kami jelaskan dalam blog temukan pengertian ini dapat bermanfaat bagi kita.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.

Tambahkan aplikasi Temukan Pengertian di smartphone tanpa install, buka Temukan Pengertian dengan browser Chrome di smartphone kemudian klik ikon 3 titikdi browser lalu pilih "Tambahkan ke layar utama". Selanjutnya buka aplikasi Temukan Pengertian dari layar utama smartphone Anda.
Buka Komentar
Tutup Komentar